Tales of the Wickedly Vicious Underground Empire Chapter 3

Font Size :
Dark Mode
Reset Mode
Chapter 3 - Penguasa Labirin

Beberapa waktu setelah kelompok goblin yang dipimpin Prukk tiba, [Sword of Faith] yang dipimpin oleh Tieres masuk ke labirin. Kemudian beberapa saat kemudian, [Iron Warmaidens] dengan Yslaine sebagai pemimpin juga pergi ke labirin.

Alarc dan Halva berada di bagian terdalam labirin bawah tanah, "Kamar Raja", berbicara tentang apa yang harus mereka lakukan.

Ya, tempat mereka berada adalah tempat yang cocok bagi seorang raja untuk tinggal.

Tempat itu dapat menampung ratusan orang dengan ruang kosong. Pilar-pilar yang menopang langit-langit dihiasi dengan emas dan perak, karpet merah tersebar dari ambang pintu ke takhta, dan bagian-bagian lantai yang tidak tertutup karpet dilapisi dengan ubin transparan seperti kristal yang indah.

Itu juga cerah, sangat terang sehingga orang akan lupa bahwa mereka ada di bawah tanah. Melihat langit-langit, permata yang tak terhitung jumlahnya dipasang pada lampu gantung yang tergantung, masing-masing memancarkan kecemerlangan mereka sendiri.

Tuan tempat ini, Alarc, sedang duduk di atas takhta putih kapur.

Singgasana tampak sulit dibuat, bahkan oleh pengrajin dwarf. Itu diukir dengan gambar malaikat agung dimakan oleh ular, ia memiliki kehadiran yang membuat orang mendengar tangisan kesedihan malaikat.

Sebagai pasangan dengan saudaranya, penguasa penjara bawah tanah lainnya, saudara perempuannya Halva, duduk di atas takhta hitam obsidian. Yang ini diukir dengan gambar orang mati yang berjuang diinjak-injak di bawah kaki seorang wanita yang tersenyum. Kebetulan, wanita yang tersenyum itu tampak seperti Halva.

Di antara dua singgasana, ada meja bundar, berwarna seolah-olah hitam dan putih berputar-putar bersama. Bola kristal yang tak terhitung jumlahnya melayang di atas meja, salah satunya menunjukkan situasi penyusup saat ini.

"Apa yang akan kau lakukan, Nii-sama?"

"Aku ingin beberapa dari mereka ditangkap hidup-hidup."

Dia menjawab pertanyaan saudara perempuannya dengan terus terang.

"Dimengerti", Halva menyetujui dan memasang senyum jahat.

"Aku bisa membunuh sisanya, kan?"

"Itu benar ..."

Alarc menjawab.

Labirin bawah tanah yang mereka bangun masih dalam konstruksi.

Itu benar, [Labirin Bawah Tanah Wickedly Vicious] yang mereka bangun dengan sihir adalah labirin yang tumbuh.

Harga dari itu adalah jiwa pembangunnya.

Pada saat konstruksi pembangun menjadi satu dengan labirin dan menjadi labirin itu sendiri.

Itu adalah salah satu mantra yang dibawa oleh para penyihir yang mencari keabadian, labirin akan tumbuh dengan memakan penyusup yang masuk ke dalamnya.

Tapi mengapa, kalau begitu, mereka masih bisa mempertahankan bentuk manusia mereka?

Jawabannya adalah karena keduanya masing-masing membayar setengah dari keberadaan mereka.

Melakukan sihir skala besar yang dimaksudkan untuk dilakukan sendiri menggunakan dua orang, mereka masing-masing menawarkan setengah jiwa yang diperlukan untuk kompensasi. Karena itu, keduanya mampu mempertahankan bentuk manusia mereka.

Tentu saja, ini mustahil bagi penyihir biasa.

Itu adalah kerja keras selama lima tahun dan bakat para bangsawan yang mengelola pekerjaan sihir, tetapi di atas semua itu, keuletan yang datang dengan balas dendam yang bisa dikatakan menjadi alasan bagaimana mereka bisa menggunakan sihir skala besar seperti itu.

Wilayah terdalam di mana keduanya tinggal, "Kamar Raja", sebagian besar, lengkap.

Tetapi seperti yang telah dikatakan sebelumnya, labirin masih dalam pembangunan.

Karena tidak ada satu monster pun yang ditempatkan, saudara kandung harus pergi sendiri.

"Ufufu, ayo cepat dan pergi, Nii-sama!"

Jika mereka sendiri pindah, mereka dapat dengan mudah mengatasi sejumlah penyusup ini ke kemenangan.

Itulah yang dipikirkan Alarc.
Ini bukan keangkuhan, tetapi fakta sederhana.

Namun, untuk Halva yang mengundangnya untuk pergi, Alarc hanya menggelengkan kepalanya.

"Tidak, kami akhirnya mendapatkan penyusup. Halva, mari panggil monster. "

" Oh? Kita tidak akan melihat mereka secara langsung? "

" Ya, kami berjanji untuk merawat para goblin. Sementara kita pergi keluar dan bertarung di ruang tamu para goblin akan tidak dilindungi dari penyusup. "

" Jika itu kita, kita bisa membunuh mereka semua dan tidak meninggalkan satu pun! "

Halva, yang mengira kemampuannya sendiri diragukan, menggembungkan pipinya, tetapi Alarc menjawab dengan suara dingin.

“Mungkin memang begitu, tapi kita akhirnya mendapatkan penyusup.”

“Ya.”

“Aku ingin melihat kekuatan monster yang bisa kita panggil. Kami mengetahuinya tetapi kami tidak akan mengerti sampai kami melihatnya digunakan dalam aksi. ”

“ Baiklah, karena Nii-sama mengatakan demikian. ”

Melihat Halva yang tampaknya masih tidak puas dengan mata yang lemah, Alarc tersenyum kecil dan berkata.

"Jangan cemberut, aku akan membiarkan kamu memilih apa yang kita panggil."

"Benarkah !?"

"Ya."

Diberitahu bahwa, Halva melantunkan mantra [Item Teleport] singkat, memanggil volume besar.

Buku itu memiliki ikatan yang tidak menyenangkan, memancarkan cahaya hijau samar. Buku terlarang, yang disebut [Kitab Suci Kehancuran], berisi berbagai pengetahuan tentang akhir dunia.

Dikatakan merusak hati orang-orang yang membacanya, tetapi Halva tidak memedulikannya dan membalik halaman dan tersenyum begitu dia menemukan tempat yang dia cari.

"Aku menginginkan ini!"

"...... Terlihat baik-baik saja."

"Ufufu, kalau begitu, Nii-sama ..."

Ditanya oleh saudara perempuannya, dia perlahan melantunkan kata-kata pemanggilan.

Ada beberapa cara untuk memanggil monster ke labirin, tetapi cara tercepat adalah “memanggil” mereka.

"Memanggil" adalah sihir untuk memanggil makhluk dari dunia yang berbeda. Sihir menciptakan "gerbang" dan mengendalikan makhluk yang melewati "gerbang" itu.
Ada kemungkinan bahwa semuanya berakhir tanpa mendapatkan apa pun melalui gerbang dan hanya membuang mana jumlah besar untuk tidak digunakan. Atau mungkin bisa memanggil sesuatu tetapi tidak bisa mengendalikannya dan terbunuh.

Itu adalah sihir berbahaya dengan tingkat kesulitan yang tinggi.

Namun, tidak ada ketegangan atau ketakutan di wajah Alarc.

Dia yang telah menguasai sihir pemanggil memiliki keterampilan "Panggilan Iblis" yang dapat memanggil monster apa pun yang disukainya sekali dalam sehari dengan pasti.

“——Summon, Ksatria Penghakiman yang Memerintah Anjing-anjing jahat.”

Setelah pemanggilan selesai, dia menggerakkan “Demon Call”.

Tidak jauh dari tempat pasangan itu duduk, sebuah kotak ajaib yang bersinar cemerlang muncul.

Ia memanggil makhluk yang bukan dari dunia ini dan membangun wujudnya.

Awan abu-abu berkumpul dan berubah menjadi bentuk manusia. Makhluk yang berbentuk mengerang dengan suara rendah, mungkin dalam sukacita, atau mungkin kemarahan, saat dipanggil.
Knight of Judgment Memerintah Anjing-anjing Jahat.

Monster yang tertulis dalam "Scriptures of Ruin", dia adalah salah satu ksatria yang muncul di ujung dunia.

Pada pandangan pertama, dia tampak seperti seorang ksatria.

Dia mengenakan baju besi dan helm biru tua dan mengenakan jubah hijau muda. Kapak, pedang panjang yang tergantung di pinggangnya dihiasi dengan sosok seorang lelaki berkerah yang menderita kesedihan, dan ada kata-kata tak menyenangkan yang tertulis di sarungnya.

Tapi yang paling aneh dari semuanya adalah suara derak rantai yang dia buat setiap kali dia bergerak.

Ksatria memiliki rantai yang tak terhitung jumlahnya tergantung di pinggangnya.
Di ujung rantai ada kerah.

"Kau melakukannya dengan baik."

Alarc memanggil ksatria.

Suaranya seakan menyapa seorang teman yang datang ke mansionnya, anehnya dia santai.

Sambil mengerang, kesatria itu menatap Alarc.

Kemudian ketika dia menahan erangannya, dia berlutut dan membungkuk.

Rantai dengan kerah membuat suara berderak, ada sepuluh dari mereka di tempat terbuka, tetapi ada kemungkinan lebih tersembunyi di balik jubahnya.

Mengambil postur punggawa, ksatria itu menjawab dengan suara kasar dan rendah.

[Aku datang, tuan.]

“Bersikaplah tenang. Kami masih belum membuat fakta tuan-hamba. ”

[Ya.]

Masih berlutut, knight itu perlahan mengangkat wajahnya.

Ketika dia melihat ksatria itu, Alarc terus berbicara.

“Ada penyusup di labirin kami. Di sini mereka."

Dia dengan ringan menyentuh salah satu kristal yang melayang di atas meja dan perlahan-lahan mengubahnya ke arah ksatria. Gambar orang yang dipantulkan pada kristal ditransfer ke dalamnya setiap sepuluh detik dan diproyeksikan. Yang ditunjukkan adalah anggota [Swords of Feith] dan [Iron Warmaidens].

“Aku ingin kamu menangkap beberapa dari mereka hidup-hidup.”

[……]

“Yang lain bisa terbunuh ……, jangan biarkan beberapa dari mereka hidup dan mengirim mereka ke permukaan. Lakukan apa yang kamu suka dengan yang lain. "

[Tangkap mereka hidup-hidup?]

" Juga, lihat goblin. Aku ingin mereka mulai bekerja. "

[Atas kehendak Anda.]

" Itu saja untuk pesananmu, apa yang Kau inginkan sebagai kompensasi? "

[Anda kuat, saya ingin melayani di bawah Anda.]

" Saya akan mempertimbangkan itu tergantung pada hasil hari ini. "

[Terima kasih banyak]

" Sekarang pergi. "

Menerima perintah, ksatria itu mengangguk ringan dan berdiri untuk meninggalkan "Kamar Raja".

"Dia lebih taat daripada yang aku pikirkan, Nii-sama!"

"Benar."

Penguasa Labyrinth Bawah Tanah, Alarc, memiliki keterampilan [Evil Charisma], [Dark Noble], dan [Wicked Soul] yang memberinya bonus besar selama negosiasi dengan monster, terutama yang dianggap jahat. Sebagai imbalannya, ia mendapat hukuman dari [Ketakutan Insting: Manusia], [Ancaman bagi Semua yang Suci], dan [dibenci oleh Semua yang Adil] ketika berurusan dengan karakter yang biasanya lurus dan baik, terutama manusia.

Kebetulan, tidak seperti kakaknya, Halva tidak memiliki kemampuan untuk memanggil monster, atau keterampilan yang memberikan bonus dalam negosiasi dengan mereka.

“Jika dia menolak, aku berpikir tentang mungkin menunjukkan kepadanya kekuatanmu.”

“Ya! Musuh Nii-sama juga musuhku! ”

Alarc memandangi saudara perempuannya, yang tersenyum ketika dia mengatakan itu, dengan mata memelas.

Melihat kakaknya, Halva segera diingatkan akan sesuatu.

“Ngomong-ngomong, mengapa kamu ingin mengirim beberapa kembali hidup-hidup? Lebih baik memiliki satu pengorbanan lagi untuk memperbesar labirin, bukan? "

" Ya, itulah sebabnya aku mengirim mereka kembali hidup-hidup. "

Ketika dia mengatakan itu, dia menunjukkan adiknya salah satu bola kristal.

Apa yang dia lihat di sana adalah para petualang yang bersenang-senang saat mereka mengeluarkan permata dari peti mati yang tampak tua. Beberapa dari mereka menggosok pipinya ke karung penuh uang dan mencium patung dewi logam.

“Aku ingin mereka merasakan apa yang ditawarkan labirin ini dan kembali ke kota untuk menyebarkan berita.”

“Hm — m, tapi Nii-sama!”

“?”

“Jika kamu ingin menyebarkan desas-desus, maka tidak bisakah kamu sewa agen yang tepat daripada orang-orang ini? "

Mendengar itu, Alarc memalingkan muka dari Halva.

“…. Nah, itu satu ide. Jika kami gagal menyebarkan desas-desus, kami akan melakukannya. "

" Ya! Nii-sama! ”

Saat dia melihat Halva yang tersenyum polos, pikir Alarc.

Dia bersedia melakukan semua pengorbanan yang diperlukan untuk melakukan balas dendamnya.

Saat ini, dia menyerahkan sebagian besar tubuh dan jiwanya untuk mengatur basis yang dibutuhkan untuk membalas dendam. Setelah ini ia harus memperbesar kekuatan dan wilayahnya. Dia tidak akan menolak untuk melakukan pengorbanan di sepanjang jalan.

Namun, dia pikir dia seharusnya tidak melakukan pengorbanan yang tidak perlu.

Tapi bagaimana dengan saudara perempuannya?

Dia mengerti sedikit tentang apa yang dia rasakan dari bagaimana dia mengintegrasikan dirinya dengan labirin.

Namun, dia tidak bisa membaca apa yang ada di dalam hatinya.

Sama seperti dia tidak punya cara untuk mengetahui apa yang dia pikirkan, dia tidak tahu apa yang dia pikirkan.

Apa yang dipikirkan Halva?

Lalu dia mengejek dirinya sendiri.

Karena dia mungkin akan memaafkannya tidak peduli apa yang dia pikirkan.

Karena kemunafikannya, dia tidak sengaja berkata keras-keras.

“Pria yang mengerikan.”

“Hm? Nii-sama? Apa yang salah? "

" Tidak, itu bukan apa-apa. Daripada itu, bagaimana kabar kesatria itu? ”

Saat dia mengatakan itu, dia mengintip ke dalam kristal.

Dalam beberapa saat, Ksatria Penghakiman yang Memerintah Anjing-anjing jahat akan melakukan kontak dengan anggota [Swords of Feith].
Share Tweet Share

Please wait....
Disqus comment box is being loaded