Summoned Slaughterer Chapter 3

Font Size :
Dark Mode
Reset Mode
Tidak bisa diulang
Setelah keheningan singkat, ruang audiensi benar-benar kacau.

「Kenapa, di hadapan Raja dia membawa pedang ?? 」

「Di hadapan Raja! 」

「Apa yang dilakukan penjaga Kekaisaran ?? Cepat, tangkap dia! 」

Pegawai negeri sipil mundur, para Ksatria yang siaga bergerak maju. Di dalam kastil ada peralatan dasar. Seperti para Ksatria di ruang pemanggilan, semua Ksatria ini memiliki tombak pendek yang sama.

" Tunggu sebentar! 」

Teriak Imeraria, berdiri di depan Hifumi dengan tubuh mungilnya.

「Pahlawan-sama juga, tolong dengarkan ceritaku. 」

" ….. Lanjutkan "

" Terima kasih banyak…. 」

Karena kata-katanya tidak diabaikan, Imeraria sedikit lega. Namun, memikirkan masalahnya, dia menguatkan diri.

「Tunggu, Imeraria. 」

Imeraria mendongak mendengar suara Raja.

Meskipun dia duduk di atas takhta dengan santai, wajahnya tampak jengkel.

「Pertama-tama, bicarakan dengan kami. Pahlawan, kami adalah Wilburken Godenhaim Orsongrande, Raja negara ini. 」

(TN: aku mengambil beberapa kebebasan dengan nama, tetapi mencoba untuk tetap sedekat mungkin dengan aslinya. Juga, Raja menggunakan bentuk 'aku' yang biasanya digunakan oleh bangsawan.)

Hifumi tidak berpaling dari Imeraria.

「H-Pahlawan sama? 」

「Aku mengatakan aku akan mendengarkan apa yang Kau katakan. Katakan dengan cepat. 」

Melihat Hifumi benar-benar mengabaikannya, Raja dengan marah memukul sandaran tangan takhta.

「Mengabaikan kita! Bahkan Pahlawan tidak diizinkan mengabaikan kita! Penjaga, tangkap orang ini! Tidak apa-apa jika dia terluka sedikit! 」

Empat anggota penjaga dibebankan ke depan pada dekrit Kerajaan, semuanya ditebas dalam satu serangan. Tanpa mencolok, ayunan pedang yang tepat membunuh dengan efisien. Menyaksikan keanggunan dan kekejaman, semua orang di aula penonton menahan napas.

「Pahlawan-sama」

" Apa? 」

「Namamu, beri tahu kami. 」

「……. Hifumi. 」

Berpikir sedikit, Hifumi menjawab hanya dengan namanya saja. Nama keluarganya yaitu Touno yang mungkin juga dibuangnya. Membunuh Dewa, melintasi dunia, membunuh orang.

Meskipun tidak ada keterikatan yang melekat pada keluarganya, Hifumi datang sendiri, dia mungkin ingin meyakinkan dirinya tentang hal itu.

Mendengar namanya, Imeraria menatap mata Hifumi dan berkata

「Hifumi-sama, karena kenyamanan kami yang egois, Anda dipanggil ke dunia ini. Aku dengan tulus meminta maaf kepada Anda. Sungguh, aku sangat menyesal. 」

Orang-orang di sekitarnya bergumam melihat Imeraria membungkuk dalam-dalam.

Seorang anggota keluarga kerajaan tunduk pada orang yang kasar. Di dunia ini, di mana status ditetapkan dan hubungan hierarkis adalah norma, ini jelas pengecualian.

「Situasi ini, ini salahku. Untuk menenangkan kemarahan Hifumi-sama, aku akan melakukan apapun yang aku bisa .... Hidupku, Anda bisa mengakhirinya di sini jika Anda mau. 」

Pandangan bermata biru Imeraria tidak goyah dari Hifumi. Mendemonstrasikan resolusi, dia menunggu kata-katanya dengan tenang.

Namun, Raja mengangkat suaranya.

「Bodoh! Bagaimana hal seperti itu bisa terjadi! Bukankah orang ini seorang Pahlawan? Imeraria, jelaskan. 」

Suara Raja bergetar karena marah.

「Mengapa sang putri harus menundukkan kepalanya? Apa yang dilakukan para Ksatria dalam Ritual? Apa yang sedang terjadi ?! 」

「… .. * Penjelasan *」

Dari mulut Imeraria, realitas situasi mengejutkan orang-orang di aula.

Beberapa Ksatria telah dibunuh oleh pria yang dipanggil untuk menyelamatkan negara.

Dan yang paling mengejutkan, menyalahkan raja dengan kejahatan, tidak, mengatakan hal semacam itu menuntut hukuman. Menuju Raja, seorang raja, hal seperti itu tidak dapat diterima.

Paling tidak, menurut orang-orang di dunia ini.

「Hifumi, masih ada waktu. Berlututlah kepada kami dan bersumpah untuk melayani negara ini. Dengan kemampuanmu, Kay bisa mendapatkan posisi tinggi. Kekasaran di sini, dan kejahatan, kita akan mengabaikannya. 」

Meskipun orang-orang terbunuh, itu adalah pernyataan yang mengerikan, tetapi dari reaksi para pejabat sipil, pengaruh Raja tampaknya sangat berpengaruh. Dengan syarat-syarat yang sangat tidak menguntungkan ini, Raja memandang rendah Hifumi dari platform yang penuh percaya diri.

Namun, bagi pria abnormal yang berdiri di sana, itu adalah langkah yang buruk.

「Bodoh. 」

Hifumi meludah dan melanjutkan.

「Mengagumkan. Seorang lelaki berkuasa yang juga bodoh. Apakah Kau tidak mengerti bahwa putrimu sedang berusaha keras untuk melindungimu, apakah Kau tidak mengerti posisimu? Kau harus memohon padaku. Aku dan putrimu, yang ingin Kau gunakan untuk negara ini. Kau mencoba merenggut seorang lelaki dari masa depannya, untuk kepentingan egoismu sendiri. 」

「Hi-Hifumi sama .... 」

Ketakutan Imeraria terwujud, situasinya menjadi sangat buruk.

Namun, sudah terlambat.

Beberapa Ksatria menyerang Hifumi, tetapi terbunuh seketika. Hifumi sudah mencapai puncak pertempuran satu tangan. Pegawai negeri sipil tidak dapat mengambil dalam kekerasan kembali ke dinding, dan beberapa duduk dalam ketakutan. Hanya Sang Pangeran dan Sang Ratu yang tampaknya mampu mengawasi situasi tanpa menjadi pucat.

「B-Lalu bagaimana mengatakannya? Kau tidak dapat dikembalikan ke duniamu sebelumnya, cara mengembalikan telah hilang, hanya Ritual Pemanggilan yang tetap ada. 」

Mendengar kata-kata Raja, Hifumi menatap Imeraria. Dia mengkonfirmasi itu dengan menghindari tatapannya dan melihat ke bawah.

「Semuanya adalah kesalahan kita. Karena itu…. 」(Imeraria)

「Jika orang tua dengan patuh meminta maaf, memberi uang. Tentu saja, keinginanmu untuk pergi akan didengar. Menjadi orang yang disukai bawahan tidak masuk akal. 」

「Uang, ya ...」

「Sang putri sendiri tidak memiliki aset. Karena jarang membeli apapun dengan dompet seseorang. 」

「Tentu saja, negara membayar untuk ini. 」

「Kenapa-Kenapa .... 」

「Penjahat adalah Raja. Tanggung jawab Raja adalah tanggung jawab negara. Seperti itulah…. 」

Hifumi sebenarnya tidak ingin banyak uang. Dia cukup menginginkan dana segera di dunia ini. Namun, ia tidak dapat menerima sikap Raja dan ingin melihat reaksi Raja dan menentukan sejumlah uang.

「30 persen dari perbendaharaan negara ini. Ah, tentu saja saya akan menerima permintaan maaf resmi. Raja bangsa ini yang mengacau, Kau akan mempublikasikan acara ini sehingga menjadi rahasia umum. 」

" Itu adalah…. 」

Memahami sumur di Imeraria. Ayahnya tidak dapat menerima persyaratan ini.

Mengira jumlah uang yang disebutkan tidak menjadi masalah, tetapi mempublikasikan kesalahan Raja, dengan karakter ayahnya, tidak akan diizinkan karena martabat keluarga Kerajaan. Sesuatu seperti ini adalah alasan yang cukup untuk turun tahta.

「Heh ... Apa Kau bodoh? Aku tidak bisa menerima alasan seperti itu. Lihatlah kenyataan dengan lebih baik jika Kau ingin bernegosiasi. 」

Raja mencibir mendengar kondisi Hifumi.

Pada tahap akhir ini, dia tidak melepaskan keunggulannya.

「Lalu, aku akan memberimu cukup uang untuk hidup dengan mudah selama beberapa tahun. Kau agak berbakat, tetapi anjing gila tidak diperlukan. Saat menerima uang, segera tinggalkan kastil. 」

Untuk menunjukkan martabat kepada para pengikut yang agak menetap, Raja berbicara seolah-olah dia lebih unggul. Otoritas Raja lebih tinggi daripada siapa pun, mereka meyakinkan diri sendiri tentang itu sambil bertukar pandang.

「Sampai akhir, dia tidak mengerti apa-apa. Sungguh orang yang menyedihkan. 」

Hifumi bergumam pada dirinya sendiri, dengan desahan bercampur. Berapa banyak orang yang bisa mendengarnya?

Meskipun Imeraria mendengarnya, sebelum dia mengerti, adegan berikutnya melompat ke matanya.

「Mati. 」

Dengan langkah kaki yang diam, Hifumi mendekati Raja dalam sekejap.

Dengan suara seperti memotong rumput, kepala Raja terpotong.



「Hiiii ...」

Kepala itu jatuh ke pangkuan Ratu, yang duduk di samping, dia pingsan karena ketakutan.

Demikian pula, Pangeran juga pingsan.

「B-Bagaimana .... 」

「Orang tua bertanggung jawab atas anak mereka. Dalam hal ini, orang tua adalah dalang. Lebih jauh, persaratan diberikan, namun tidak terpenuhi, kematiannya hanyalah wajar. 」

Membersihkan bilahnya dengan kaishi , kata Hifumi, tanpa sedikit pun kedengkian di ekspresinya.

「Sangat di sesalkan. Kau selalu memikirkan ayahmu dulu, tapi dia bodoh. 」

「T-Tapi aku bertanggung jawab .... 」

Untuk gumaman Imeraria yang tidak jelas, Hifumi melanjutkan,

「Kau merenung. Apakah Ku mengikuti apa yang dikatakan ayahmu setelah itu? Sesuai dengan kenyamanannya sendiri, ia mencoba memberikan reparasi. Jadi aku membunuhnya. 」

Para pengikut sudah kehilangan kata-kata. Merasa takut dan bingung, tidak ada yang bergerak.

Tetapi satu orang, seorang Ksatria yang lebih muda melihat sang putri menangis dan berlari menuju Hifumi.

「Jangan berpikir Kau bisa lolos dari ini! 」

Seorang pria mencabut pedangnya dan menyerbu Hifumi.

「Lambat. 」

Hifumi menilai tidak perlu mengeluarkan katananya, melewati sisi Ksatria dengan gerakan cepat, meraup dagu lawannya dan melemparkannya ke lantai batu.

Selama audiensi, karpet tersebar hanya di bagian tengah, Ksatria muda itu tidak beruntung.

Darah segar menyebar ke lantai.

「Lihat. 」

Ditunjukkan oleh Hifumi, Imeraria mengangkat kepalanya dengan takut-takut.

Pemandangan neraka memenuhi pandangannya.

Beberapa mayat Ksatria, ibu dan saudara lelakinya, pingsan di peron.

Dan…..

「Semua ini adalah hasil dari tindakan ayahmu. Semua karena percaya pada si bodoh itu. 」

Hifumi menatap Imeraria.

「Perbedaannya adalah, kau sedikit bercermin. 」

Itu adalah sudut pandang yang benar-benar egois, tetapi tidak ada yang mengatakan apa pun.

Dengan cara berbicara, seseorang yang telah terluka membalas dendam pada dalang. Menurut hukum kerajaan, membunuh seorang penculik dan melarikan diri adalah hak alamiah, meskipun Hifumi tidak tahu itu.

Meskipun penjahat secara pribadi dihukum mati, itu adalah Raja yang telah terbunuh, situasinya terlalu abnormal.

Imeraria sedang duduk mencoba mengatur pikirannya. Meskipun tidak bisa memahami dengan tepat orang di depannya, dia dengan cermat memperhatikan situasinya.

" Baik sekarang. 」

Hifumi melihat sekeliling, seorang pria melangkah maju. Pria itu berbadan tegap, berusia sekitar 50 tahun.

Karena dia berdiri di dekat singgasana, dia mungkin orang yang berlevel tinggi di tempat ini.

" Kau adalah? 」

「.... Perdana Menteri negara ini, Adel Fiore Vinya. 」

Hifumi menatap tanpa ekspresi pada pria yang dengan putus asa berusaha menekan lututnya yang gemetaran.

「Jangan takut. Jika kamu tidak menyakitiku, aku tidak akan menyakitimu. Selain itu, bawa aku ke perbendaharaan kastil ini. Segera. 」

Untuk ekspresi ragu Adel, Hifumi menyatakan dengan enteng.

「Reparasi telah dipenuhi. 」

Hifumi dibawa ke perbendaharaan oleh Adel, para prajurit yang berjaga juga masuk, seperti yang diminta oleh Adel.

Memasuki kas, ada koin perak dan emas yang menumpuk. Setengah dari mereka disimpan di Lubang Hitam.

Janji itu adalah bahwa 30 persen, Adel memandang Hifumi sebagai protes.

「Janji itu sudah dilanggar. Meskipun hidup telah hilang, tetapi hidup seperti itu tidak layak. 」

Hifumi menyatakan enteng.

Melihat perbendaharaan yang lapang, Adel telah menyerah pada administrasi nasional di masa depan, berjalan dengan goyah menuju pintu keluar dengan Hifumi mengikuti. Imeraria, yang sebelumnya menangis di ruang singgasana, muncul.

「Hifumi-sama, harap tunggu. 」

" Apa? Bisnisku di sini sudah selesai. 」

「Pertama-tama, permintaan maaf ini ...」

Hifumi menatap Imeraria dengan curiga.

Pihak lain adalah seorang pria yang membunuh ayahnya beberapa saat yang lalu. Berbicara secara logis, tidak mudah untuk memaafkan.

「Kali ini, aku bodoh dan tidak sadar. Meskipun itu tidak mengubah apa yang telah terjadi, tanpa memikirkan akibatnya, aku melakukan ini. Dan sekarang.. "

Mengangkat kepalanya, wajah Imeraria tanpa ekspresi, seperti negarawan berkepala dingin.

Country Negara kami Orsongrande tidak memaafkanmu, aku akan mendukung ibu dan adik laki-lakiku dan membuat negara ini kuat. Dan pada saatnya, ketika kita tidak percaya pada orang lain, kita akan membalas dendam. 」

「Fufu」

Tidak tahan, Hifumi tertawa terbahak-bahak.

「Jika Kau suka, bagaimana dengan bersaing sekarang? 」

「Tidak, kekuatan militer negara kita saat ini tidak akan bisa melawanmu. Ini bahkan aku mengerti. Adalah tanggung jawabku untuk mengaturnya. Setelah itu, aku akan membalas dendam. 」

" Apakah begitu. Kalau begitu, aku akan menantikan saat itu …… 」

" Terima kasih. Sekarang silakan pergi sesegera mungkin. Pintu keluar ada di sana. 」

Hifumi mulai berjalan ke arah yang ditunjukkan.

Imeraria mengangkat tangan, menghentikan Knight yang mendekati Hifumi dari belakang. Dia tahu itu tidak berguna.

「.... Punya korps Ksatria Ketiga mengamatinya sampai dia meninggalkan negara itu. Dapatkan aku laporan terperinci. Namun, semua serangan terhadapnya dilarang. Saat meninggalkan negara itu, tugas diberikan ke korps mata-mata. 」

「Baik, tuan putri. 」

Menerima perintah Imeraria, sang Ksatria pergi.

「Ayah, maafkan aku yang lemah yang tidak bisa mengalahkan musuh. Segera, suatu hari ..... 」

Sambil menyaksikan punggung Hifumi menghilang ke kota, air mata yang dipikir-pikir telah layu mengalir di pipinya.

Sedemikian rupa, pembunuh-Dewa, orang yang membunuh seorang Raja, dilepaskan ke dunia.

Share Tweet Share

Please wait....
Disqus comment box is being loaded