Summoned Slaughterer Chapter 1

Font Size :
Dark Mode
Reset Mode
Chapter 1 - Membalikkan Saklar

Tono Hifumi mengarahkan ujung katananya ke tenggorokan seorang gadis muda. Lehernya yang ramping gemetar ketakutan, gadis itu tidak mengeluarkan suara sembari menatap ke arah katana yang menunjuk ke tenggorokannya.


Pedang Jepang adalah senjata yang indah. Lambang bilah yang disebut sebagai “Aroma penentuan” bukanlah permukaan lengkung yang sederhana dan memiliki kepribadian yang memiliki ketajaman yang Mencerminkan sifat asli bilah tersebut.

Dan sekarang,

Gadis yang cantik.

Hifumi, melirik ke arah gadis itu dan berpikir.

Dia memiliki rambut abu-abu keperakan yang indah, sekarang sedikit biru karena air mata jatuh dari pupilnya yang biru kehijauan tanpa kebencian. Mata mereka bertemu. Matanya jelas menunjukkan rasa takut. Sambil gemetaran, air mata mengalir di pipinya yang pucat.

Gadis itu tidak tampak seperti penjahat. Hifumi merasa ragu. Tanpa memutuskan kontak mata, Hifumi memperluas bidang penglihatannya untuk mencakup sekelilingnya. Ini sangat sulit bagi orang biasa, namun itu hanyalah masalah sederhana untuk Hifumi Melangkah ke batas hidup dan mati berkali-kali selama pelatihan gilanya telah menyebabkan hasil ini.

Itu adalah kamar kuno, tapi mewah, dengan sekitar 20 tatami (EN: Untuk perkiraan kasar, bayangkan 20 atau lebih tempat tidur double, itu seberapa besar lantainya). Dindingnya terbuat dari batu, dan tanpa jendela, satu-satunya cahaya datang dari obor yang berkelap-kelip di dinding. Di sisi yang berlawanan dari gadis itu, jalan keluar pintu ganda yang besar terlihat. Hanya selangkah dari tempat Hifumi dan gadis itu berdiri, ditutupi sepenuhnya dengan baju besi, seorang Knight memegang tombak pendek untuk penggunaan dalam ruangan mengarahkannya ke Hifumi dengan ekspresi kemarahan dan berteriak

「Menjauhlah dari Putri!」

Hifumi tidak bereaksi terhadap suara marah Ksatria.

Dengan tenang menganalisis lingkungannya, Hifumi mengkonfirmasi enam orang yang dipersenjatai dengan peralatan yang sama.

Dia tidak bisa melihat di belakangnya, tetapi suara di belakangnya memberitahukan sejumlah besar orang.

Sepintas, dia melihat baju zirah itu terbuat dari logam yang sangat kuat. Helmnya juga rapat di pipi mereka, hampir tidak memiliki titik lemah. Dia membuat tebakan yang terpelajar dan mengarahkan titik katananya di tempat tertentu.

Yah, ku rasa Kau melakukannya sekarang .

Dari perilaku mereka, sambil merasa bahwa tidak ada musuh dengan tingkat keterampilan yang sebanding, dia mengingat keadaan yang mengarah pada situasi ini ...

Hari itu, Hifumi telah menyelesaikan latihan pagi hariannya dan duduk bermeditasi di depan dojo. Perlahan-lahan menghirup udara pagi yang sejuk dan dingin, dan merasakan sesuatu di dalam dirinya bergerak. Sebuah getaran kecil melewatinya sambil menekan perasaan itu.

Bagi Hifumi, latihan pikiran dan materi yang tidak normal dan berat ini juga merupakan waktu baginya untuk bersantai lebih dari apa pun. Begitu dia mencapai usia 18 tahun, dia sangat tenang, atau lebih tepatnya, dia berakting lebih selayaknya usianya dan menikmati anime, manga dan novel dengan santai.

Selain bakat bela diri, dia hanya seorang pemuda biasa.

Di sampingnya terbentang Iaido katana favoritnya. Tanpa hiasan berlebihan, pedang hitam dibuat sederhana. Meskipun tidak mahal, dia mewarisinya dari tuannya dan memperlakukannya dengan penuh hormat, pedang yang tiada taranya.

Tiba-tiba, dia merasakan kehadiran di belakangnya.

Namun, tidak ada kebencian yang bisa dirasakan dari mereka.

"…Siapa disana?"

「Ho ~, untuk dapat merasakan kehadiran kita. 」

Suara serak seorang pria menjawab pertanyaan Hifumi.

Berbalik, Hifumi melihat seorang lelaki tua, mirip dengan Zeus yang legendaris dari mitologi Yunani, dan seorang pejuang hebat dari era Negara-Negara Berperang dengan tulang naginata tergantung di pinggangnya.

Hifumi tanpa sadar mengerutkan kening.

Duo yang tidak cocok. Dan…

「Mereka bukan ..... Manusia? 」

Manusia memiliki 'perasaan hidup', tetapi perasaan 'hidup' itu tidak bisa dirasakan darinya.

「Aku, aku adalah manusia nyata」

Kali ini, prajurit hebat itu menjawab.

Perilakunya sesuai dengan seorang ahli.

Hifumi sudah dalam posisi yang memungkinkannya untuk mengambil katana di sisinya secara instan.

「Tidak perlu gugup. Meskipun kami memiliki kabar buruk, kami tidak bermaksud jahat. 」

" Kabar buruk?"

「Tunggu sebentar, sebelum menjelaskan, aku akan memperkenalkan diri. 」

Kata pak tua sambil membelai jenggotnya.

「Yah, aku seorang Dewa. Kau bisa mengatakan dewa yang berbeda milik agama yang berbeda, sebagai aturan umum, yurisdiksi dunia ini ada di bawahku, yang seperti wakil dewa. Dan dengan demikian, mereka yang mengendalikan seni militer, samurai, adalah dewa. 」(TN: Ini sedikit membuatku bingung.)

Pria yang memperkenalkan dirinya sebagai dewa seni bela diri, melipat tangannya sambil tertawa.

「Aku melihat sesuatu di dalam dirimu. Prajurit telah menjadi langka di era ini, juga sangat sedikit yang berlatih dengan rajin sepertimu. Dengan kemampuan jeniusmu, dengan upaya besar, Kau telah menembus batas manusia dan membuatku dewa seni bela diri sangat senang. 」

「Yah, aku tidak tahu kenapa. Bahkan melihat masa lalu, aku dibesarkan di rumah tangga biasa, dengan kebijakan tanpa gangguan. Episode yang memberikan masukan untuk seni bela diri tidak ada. 」

Seperti yang dikatakan dewa seni bela diri, kekuatan bertarung Hifumi telah mencapai tingkat seperti cheat. Dia memperoleh semua keterampilan yang ditinggalkan oleh pendiri sekolah hanya dari pengalaman, dengan demikian, adalah mungkin untuk dengan mudah menang melawan semua murid dojo secara bersamaan dalam pertarungan langsung, itu bahkan tidak lucu.

Meskipun telah memperoleh kekuatan dan keinginan untuk bertarung, dua kehadiran yang menyebut diri mereka "Dewa" tidak dapat melihatnya.

「Meskipun aku mengatakan dewa, merasakan pikiran seseorang tidak mungkin. 」

「Kita tidak maha kuasa, dan karena itu, memiliki beberapa keterbatasan. Biasanya, sulit untuk dimanifestasikan dalam bentuk ini. Pekerjaan kita; dunia ini yang bisa kita sebut panggung, tidak bisa diganggu secara pribadi. Kita dilarang melakukannya. 」

Sambil menggelengkan kepalanya, perwakilan Dewa yang percaya diri itu menghela nafas.

「Ah, baiklah ...」 kata dewa seni bela diri.

「Tidak ada terlalu banyak waktu, kita harus memberitahunya kondisi yang diperlukan dengan cepat, ya? 」

「Ngomong-ngomong," Berita buruk "ini begitu cepat, kau akan dikirim ke dunia yang berbeda. Jadi, seperti novel fantasi di kamarmu, orang-orang dari dunia yang berbeda telah memanggilmu ke dunia mereka. 」

Ketika Hifumi mengerutkan alisnya, dewa seni bela diri mengoreksinya.

「Aa, bukan itu masalahnya. Tolong jangan salah paham. 」

「Kalau begitu, mengapa? 」

Tidak percaya bahwa orang ini adalah dewa, namun Hifumi merasakan itu bukan bohong.

「Seseorang di dunia itu menginginkannya, menghubungkan dua dunia secara paksa dengan『 Distorsi 』. Selain itu, tanda pemanggilan cocok untukmu. Kecuali kau menyeberang, distorsi tidak akan pudar, menyebabkan berbagai efek pada dunia saat ini. 」

 Begitu ya .. pikir Hifumi.

Menjadi seorang kutu buku yang membaca semua jenis genre, situasi seperti itu tampak menarik baginya. Sederhananya, kedua dewa gadungan ini datang untuk menjelaskan situasi, sehingga dapat menghilangkan kebingungan dalam pikiran Hifumi.

Dalam semua keadilan, haruskah mereka benar-benar disebut dewa?

「Karena itu, pertanyaan tentang distorsi dapat ditanyakan secara bebas, karena kau adalah lelaki di duniaku, aku ingin melakukan sesuatu untukmu. 」

「Tempat itu adalah dunia yang disebut" pedang dan sihir ". Ini adalah dunia yang berbahaya, Kau dapat menggunakan seni bela dirimu sesuka hati, tanpa menahan diri atau apa pun. 」

" Aku mengerti.. "

Hifumi menutup matanya dan menikmati ide itu untuk sementara waktu. Perasaan yang sebelumnya membara di Hifumi disimulasikan.

「Nah, diskusi kami telah dipahami. 」, Hifumi, untuk saat ini, memutuskan untuk mempercayai cerita itu.

「Lagi pula, apa yang harus aku lakukan di dunia yang berbeda ini? 」

「Apa, cukup kalahkan Raja Iblis di dunia lain, disebut pahlawan, apa lagi? 」

Pria tua itu menjawab Hifumi sambil tersenyum.

「Sebaliknya, kami tidak terlalu peduli bagaimana Kau menghabiskan waktu di dunia itu. Dunia itu secara paksa menculikmu, bisa dikatakan. Kau tidak perlu mendengarkan, bahkan jika Kau diminta sesuatu di sana. 」

Dewa seni bela diri berkata dengan marah, dengan mulutnya berbentuk seperti karakter kana 'へ'.

「Dunia yang kita kelola berantakan, rasanya tidak enak. 」

「Lagipula, dunia itu jauh berbeda dari dunia ini, ada iblis brutal dan sihir berbahaya, ada berbagai ras seperti elf dan dwarf. Tiba-tiba terlempar ke dunia seperti itu akan sangat menyusahkan. 」

「Kami menjelaskan ini kepadamu sebelumnya sehingga Kau tidak bingung, Kau juga memiliki kekuatan untuk bertarung di dunia itu. 」

「Misalnya, Kau dapat menggunakan sihir ...」

Meskipun Hifumi berhasil mendapatkan gambaran, tidak ada yang terjadi.

「Tidak, tidak, tidak, sihir hanya ada di dunia itu, sebagai gambaran kekuatan seseorang. Jadi, biarkan aku. 」

Pria tua itu dengan acuh tak acuh mengangkat tangan, dan katana yang Hifumi pegang sedikit memanas.

「Terlepas dari kekuatan dewa, hampir tidak ada yang bisa menghancurkan katana ini. Ketajaman telah ditingkatkan, tidak akan bengkok atau pecah, dan semua jejak karat dihilangkan. Ini adalah satu-satunya hadiah yang bisa diberikan oleh dewa tak berdaya ini kepadamu. 」

「Dan dariku, perlindungan ilahi dari dewa seni bela diri. Meskipun kau berdiri di atas di dojomu, dan mungkin mengambil alih dalam waktu dekat, ah yah .. Sekarang, seni bela dirimu dapat menguatkan lebih efektif. Tampaknya itu akan berguna di dunia lain, di mana itu sangat penting. 」

" Aku mengerti… "

Saat menerima penjelasan, Hifumi, yang telah mendapatkan perlindungan ilahi tiba-tiba bangkit dan menuju tiang jerami yang digunakan untuk serangan Iai.

Satu flash.

Diambil dari pinggang, katana memotong tiang jerami, tidak berhenti di sana, juga merusak dinding dojo.

Dinding itu terbelah terbuka, luka terlihat di rangka baja.

「.... Ini buruk "

Aku hanya bermaksud memotong tiang jerami, tetapi bahkan bagian yang tidak tersentuh oleh bilah itu rusak.

「Nah, Kau akan terbiasa menanganinya. 」

「Efek dari pemanggilan akan segera dimulai .... 」

Pada saat yang sama dewa seni bela diri bergumam ini, formasi geometris muncul di kaki Hifumi.

" Ini adalah…. 」

「Haa ... Ada di sini ... Hifumi, di masa depan, mungkin sulit, tapi tolong bertahan. Jika Kau ingin hidup, Kau harus tumbuh. 」

「Sebagai dewa seni bela diri, aku berharap seni bela dirimu meningkat di dunia itu, tapi jangan memaksakan diri. 」

「Adegan yang bergerak, bukan? 」

Tanpa diduga, suara ringan menekan tawa terdengar.

「.... Dewa kematian? Aku tidak ingat pernah memanggilmu. 」

Dewa seni bela diri berkata dengan ekspresi masam.

「Itu bukan karena dipanggil」, kata seorang pria kurus mengenakan jas berekor, muncul di belakang Hifumi.

Mengenakan senyum tipis, wajah pucat, seperti mayat berbicara.

「Aku telah mengawasinya untuk sementara waktu. Aroma kematian yang ia hasilkan bukanlah manusia. 」Dewa Kematian berkata dan tertawa.

「Banyak orang ingin membunuh, tetapi orang ini adalah yang pertama yang jiwanya diliputi kegelapan. 」

Hifumi hanya diam-diam melirik Dewa Kematian, tetap tanpa ekspresi. Mendengarkan kata-kata dewa Kematian, tidak menegaskan atau menyangkal.

「Apakah Kau sangat membutuhkan pertumpahan darah? Sekarang setelah Kau menyebutkannya, apa sumber semangatmu untuk seni bela diri? 」

Hifumi tidak menjawab pertanyaan dewa seni bela diri.

「Bahkan dewa dunia itu tidak memiliki hal yang begitu bahagia! Di dunia sihir dan pedang itu, kamu bisa menunjukkan kekuatanmu sesuka hati! Jika ada yang berdiri di depanmu, Kau dapat memotongnya dengan pedangmu! 」

Dengan gembira, dewa Kematian muncul di depan Hifumi.

「Meskipun kemampuannya buruk, terima hadiah ini dariku! 」

Dewa Kematian dengan agung menunjuk ke arah Hifumi, kabut hitam merembes ke tubuh Hifumi.

「Aku memberimu atribut kegelapan yang ku kuasai, dan Kau akan dapat menggunakan sihir kegelapan tergantung pada gambaranmu di sana, dan itu pada tingkat yang melebihi pengetahuan manusia. 」

「Aku akan menggunakannya dengan baik. 」

「Kau sepertinya menerimanya dengan sukarela. Secara alami, ini tidak akan bekerja di sini, tetapi Kau harus mencobanya di dunia itu. 」

Pada kata-kata Hifumi, dewa Kematian menjawab dengan tersenyum, mengedip pada dua dewa lainnya.

" Aku berterima kasih padamu. 」

「Eh? 」

Sebelum Dewa Kematian menyadari, pedang Hifumi merobeknya menjadi dua bagian.

Tubuh bagian atas jatuh ke lantai, membuat suara yang jauh lebih berat dari yang diperkirakan.

Dewa Kematian, matanya dipenuhi keheranan, membuka mulutnya tanpa suara sebelum runtuh dan berubah menjadi pasir.

「Huh, apakah dewa benar-benar dipotong dengan mudah? Aku tidak tahu apakah orang ini dewa atau bukan. Namun, aku tidak suka ada yang mencoba menggunakanku. 」

Hifumi menatap tanpa ekspresi pada pedang yang tidak mencerminkan apa-apa, bahkan ujungnya tidak tergores.

「Terima kasih atas pedang ini. Aku dapat menggunakan ini untuk membunuh tanpa Khawatir. 」

Seolah saklar telah terbalik, Hifumi bergumam dengan senyum ganas.

Share Tweet Share

Please wait....
Disqus comment box is being loaded